Khamis, Mac 17, 2011

~Harapan Perjuangan~




Menempuh jalan juang itu,
Bagai memilih  untuk hidup terseksa,
Tiada jalan perjuangan berhias suka dan ketawa,
Namun  pasti merintis denai berair mata,
Sekali terjun jalannya adalah sehala,
Penuh bisa memarut luka,
Tidak kenal undur mahupun putus asa…

Pesan orang tua-tua,
Andai  ingin berjaya,
Jangan takut kalah tapi berani menanggung susah,
Pantang menyerah sebelum melangkah,
Kerana kita keturunan Hang Tuah,
Kita harus gagah,
Kita harus tabah,
Mengukir nama dipersada sejarah…

Perjuangan tidak diiring wang berjuta,
Terkadang  tersepit papa kedana,
Merintih, mengemis bagai nak gila,
Menagih simpati ihsan manusia,
Mohon dibela agar tenang buat seketika…


Ketika letih mula bersuara,
Sahabat bertamu berkongsi rasa,
Setia menangis berkongsi duka,
Tidak jemu memasang telinga,
Walau tahu tiada ganjaran berharga,
Membakar bara yang tidak bernyala,
Agar harapan perjuangan yang dibina,
Takkan padam dengan sia-sia…

video

Nukilan : Wan Aema
Bayt Mahligai
Mu’tah 17-3-11
8.50am

Isnin, Mac 07, 2011

~Susah Yang Tenat~


Sekilas susah rasanya pahit,
Bayang-bayang gelap membuai perit,
Ramai yang lari takut berjangkit,
Selamatkan diri sebelum tersepit,

Kata ibu yang pahit itu ubat,
Supaya manusia peduli nikmat,
Jangan sampai  lupa kiamat,
Tinggal ibadat buat maksiat,
Justeru susah dan pahit berkait rapat,
Menjadi pengingat  adanya akhirat,

Ujian itu kadang-kadang ringan kadang-kadang berat,
Ada juga yang sempit sampai melarat,
Bagi yang berdosa Allah beri taubat,
Bagi yang  taat Allah kurniakan darjat,
Bukannya Allah tidak melihat,
Tapi itulah tarbiah manusia hebat,
Sebenarnya Allah ingin meyukat,
Pergantungan kita bulat atau sekerat-sekerat,

Muhammad Isyraq permata hati umi dengan abi

Tawakal itu mengundang rahmat,
Membawa sinar mengirim berkat,
Agar kita sentiasa beringat,
Ketika susah dijalan penat,
Sesungguhnya Allah ada sebagai Penyelamat,
Maka mintalah penuh semangat,
Singgkirkan jemu yang datang mengugat,
Kerana jemu itu jerat syaitan si laknat,

Kata ustaz dalam susah ada nikmat,
Melatih kita berbuat ibadat,
Ikhlaskan hati tuluskan niat,
Pada sabar yang terikat,
Pada redha yang tertambat,
Ketahuilah pada susah yang tenat,
Sayang Allah berkali lipat,
Merintihlah, bertawakallah  sepenuh tekad,
Kerana sesungguhnya Allah mengetahui apa yang tersirat.



   7/03/2011
~Wan Aema~
Amman-Mutah  (12:25tghari)

Ahad, Mac 06, 2011

~Rindu Sahabat~


Hatiku  berpaut rindu ,
Mengimbau lautan memori, 
Menerjah perjalanan panjang,  
Ditinggal  waktu jauh ke belakang,
Menitip kasih dalam perhubungan,
Mengabadikan  ingatan  yang  takkan luput,
Sekalipun dirantai usang dan sawang,
Kerana  ukhuwah  itu didasari iman,
Engkaulah sahabat disisi perjuangan,
Menegakkan hak menentang kebatilan...


Rindu itu diruntun sendu,
Pada teman, sahabat dan rakan  taulan,
Suatu ketika kita pernah berkongsi,
Satu jalan, satu kepayahan, satu pengorbanan, satu keinginan,
Ampuhnya kita bertahan,
Biar dihenyak badai ujian,
Walau dicabar segala rintangan,
Namun mengalah bukan pilihan,
Kerana kita berjanji atas nama Tuhan,
Cukuplah Dia menjadi sandaran,
Menghitung nilai keikhlasan...


Sendu itu diiring syahdu,
Pada perpisahan yang menusuk kalbu,
Bukan ku pinta tapi terpaksa,
Aku tetap sama walau dianggap berbeza,
Biar aku dikata  tidak setia,
Biar aku dicerca besar kepala,
Namun bukan itu maksud didada,
Kerna ku tahu satu  hari nanti,
Engkau mengerti  jua…!

video

Coretan Buat Sahabat Kami
          ~Wan Aema~
          Mutah, Jordan

~Sukar Untuk Aku Mengerti~


Sukar untuk aku mengerti,
Setelah cinta kau hulur,
Setelah kasih kau ukir,
Setelah simpulan mula berkait,
Seakan mekar bunga selepas hujan,
Memercik haruman memukau,
Menghias taman di tanah gersang,
Dulunya kering pada rekah-rekah yang kontang,
Kini menghijau menjadi mahligai ditanah yang subur,
Kerana cinta itu,
Kasih itu dan simpulan itu,
Telah dipatri dalam sepinya lisan dan sunyinya perkataan,
Bukan takut untuk memberi  harapan,
Namun aku di batasi keutamaan...


Atas ikrar yang engkau lafazkan,
Aku genggam sebagai janji,
Walau bukan sumpah sehidup semati,
Tapi penantian adalah galang ganti,
Bekal azimat pendinding diri,
Ampuh bertahan apabila diuji,
Hati terkunci bertemankan setia,
Alam berkongsi menjadi saksi,
Aku berkira-kira memasang mimpi,
Moga kasih yang bersemi direstui Ilahi,
Biar ikatan itu tidak di cemari,
Kotoran dosa yang meluntur suci...


Hari yang bergerak silih berganti,
Menjadi minggu, bulan dan tahun tanpa kita sedari,
Walau kita jauh dipisah jarak dan masa,
Tapi ketahuilah bahawa kita dekat sebenarnya,
Itulah dunia kecil milik kita berdua,
Yang punyai dua insan dan tiada ketiga,
Berpaksi pada igauan mimpi,
Menggorak langkah menggapai realiti...


Ketika kasih memuncak,
Perjalanan telah ditinggal jauh,
Ranjau telah banyak dirempuh,
Sudah banyak derita,
Sudah lelah berendam air mata,
Mengharap pengakhirannya cerita gembira,
Tapi kenapa memilih coretan duka?
Kenapa cinta itu di khianati?
Kenapa kasih itu di dustai?
Kenapa simpulan itu di rungkai kembali?
Aku binggung menagih  jawapan,
Yang bisa meleraikan kekusutan,
Menyingkir kekeliruan,
Agar jawapannya menguntum secebis ketenangan.


Coretan  buat teman
6 Mac 2011- 12tghari
~Wan Aema~
Mutah Jordan

LinkWithin

Related Posts Plugin for WordPress, Blogger...